Monday, 17 December 2012

HUSNUDZON VS SU’UDZON

-->

“ Eh kau tengok budak tu, pakai tudung pun macam tak pakai je aku tengok, pe hal”
“Eh, kau tengok tu pula, berdua-duaan pula, baik nikah je”
“ Eh kau tau tak, dia tu pengkid tau, tak tahu halal haram ke.”
“Wah dia dah pakai tudung labuh nampak, bajet baik lah tu”

Sungguh mengecewakan bilamana ayat inilah yang sering terdengar pada bibir manusia termasuklah seorang PENDAKWAH. Merasa terlalu hebat dan lebih baik berbanding manusia lainnya, sedangkan manusia itu sama sahaja, yang membezakan kita adalah takwa.
Husnudzon bermaksud bersangka baik, tidak kiralah kepada nikmat dan dugaan Allah, kepada manusia , dan kepada diri sendiri. Berbeza dengan su’udzon, yang membawa definisi sebagai bersangka buruk tentang apa-apa perkara yang dilihat ataupun dipandang.  Situasi merimaskan masa kini adalah masalah HUSNUDZON dan SU’UDZON yang melanda pemikiran masyarakat dunia, tidak kira negara manapun. Tidak tahu dari mana kita di doktrin dengan terfikir untuk bersangka buruk pada manusia, sedangkan Allah telahpun memberi amaran keras dalam ayat cintaNya:
“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”
                                                              (Surah Al-Hujuraat : 12 )
     Sungguh gejala bersangka buruk ini terlalu banyak memakan hati dan masyarakat kita untuk jauh daripada ukhuwah islamiyyah antara muslim. Bukan itu sahaja malahan, su’udzon ini turut memberi impak pada insan yang mula untuk berbuat kebaikan. Andai saja kita tahu, bahawa peratusan manusia yang ingin kembali pada fitrah islam itu sangatlah besar namun terhenti serta merta hanya kerana gejala ‘su’udzon’ yang merayap di celah-celah pemikiran masyarakat yang mula melihat bilamana ada manusia yang mulai untuk mendekati islam, mereka memandangnya satu penipuan dan satu pembohongan! Sedangkan urusan hati itu merupakan urusan antara manusia dengan Allah.
     Begitu juga dengan para pendakwah marcapada ini, melihat mad’u terlalu kotor hingga tiada ruang untuk diperbaiki. Satu gejala buruk yang melanda masyarakat pendakwah sungguh perlu diperbaiki dan di ubati. Cuba kalau pendakwah tersebut bersangka baik dan cuba untuk mendekatkan diri pada mereka yang mula mendekati islam, memperkenalkan islam pada mad’u tanpa ada sedikit pun sangkkan buruk terhadap mad’u, seperti mana yang kita lihat uslub Rasulullah menyeru manusia kepada islam semasa kisah di Taif.
Ketika Rasulullah menjejakkan kakinya ke Taif bersama Zaid membawa risalah islam bersamanya, menyeru umat Taif untuk menghayati kalimah ‘La ila ha ilallah, Muhammadar Rasulullah’. Namun di tolak keras oleh umat Taif di ikuti dengan lontaran batu ke arah Kekasih Allah, Muhammad Rasulullah SAW hingga berdarah kaki-kaki Rasulullah, diriwayatkan darah yang mengalir terlalu banyak hingga bertakung dalam sepatu Rasulullah.
“Ya Allah, kepada-Mu aku mengadu. Aku hanyalah hamba-Mu yang lemah. Aku mengaku penghinaan manusia terhadapku," doa baginda sewaktu dalam perjalanan.
Malaikat Jibrail mendengar doa itu. Lalu meminta kebenaran untuk menurunkan bala ke atas penduduk Taif. Baginda tidak membenarkannya.  Baginda berdoa kepada Allah supaya memberikan rahmat dan hidayah kepada orang-orang yang telah menghina dan mencaci baginda. 
Dengan cacian, hinaan manusia serta dugaan yang Allah berikan pada baginda, baginda tetap bersangka baik pada penduduk tersebut dengan tetap mendoakan agar mereka diberi hidayah dan kerana mengetahui bahawa mereka adalah umat yang tidak tahu , dan tetap bersangka baik dengan dugaan Allah itu tanpa pernah merungut.
Inilah acuan yang terbaik yang kita patut lihat dan seharusnya diikuti para pendakwah dan masyarakat.
Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan :
1.      Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu.
Ucapkan dalam hatimu : “Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku”.
2.      Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) : “Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku”..
3.      Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu): “Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku.”
4.      Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu): “Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku.”
5.      Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) : “Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku.”
6.      Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) : “Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

Kepentingan untuk kita bersangka baik pada setiap manusia agar hidup lebih bermakna dan lebih baik. Kerana kita lihat bersangka baik ini mampu mengubah masyarakat sekeliling kita, jangan sampai kita membantutkan manusia yang ingin kembali pada Allah. Manakala bersangka buruk yang sekian lama telah tumbuh dalam masyarakat kita haruslah di hapuskan daripada terus menular, mungkin penyakit bersangka buruk ini tidak ada penyelesaiannya kecuali dengan belajar mengenali Allah, malahan seringkali dipandang remeh oleh kerajaan dan masyarakat. Sungguh sebenarnya SU’UDZON ini adalah penyakit serius yang seharusnya dikaji penyelesaiannya.
 


Namun husnudzon juga ada batasnya, iaitu jikalau terlihat maksiat, konsep husnudzon boleh di aplikasi tetapi seiring dengan tindakan, ana bagi satu contoh.






Apabila kamu melihat ada sepasang lelaki dan perempuan berdua-duaan di sebuah pondok sambil berpeluk-pelukan, husnudzon daripada mengatakan mereka adalah pasangan yang haram, tetapi bertindak untuk bertanya samada mereka sudah ada ikatan ataupun tidak ada, jikalau tidak ada maka teruskan langkah seterusnya iaitu menyeru pada kebaikan. 



Sekadarpendapatyangdaifdarianatentangisuini...



CAKAP BIAR BERTINDAK...                                              originally from : ^HAPSAH^


No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...